Komunikasi Data

Komunikasi Data Pada Teknologi WiMAX

Teknologi WiMAX di Indonesia cepat atau lambat akan diterapkan operator di Indonesia yang telah menerapkan teknologi 3G dan 3,5G. Teknologi WiMAX dikelompokkan ke dalam teknologi 3G yang merupakan hasil dari World Radio Conference (WRC-07), yang menyatakan bahwa WiMAX, WCDMA, CDMA2000, TD-SCDMA, EDGE dan ECT merupakan teknologi 3G. Saat ini lima operator seluler telah menerapkan teknologi 3G yang berjalan pada frekuensi 2.1Ghz. Sedangkan WiMAX akan berjalan di frekuensi 2.3Ghz.
Dalam penerapannya yang diadopsi adalah WiMAX Mobile menggunakan OFDM/OFDMA (Orthogonal Frequency Division Multiplexing Access). Pemakaian OFDM ini memberikan keuntungan dalam cakupan wilayah, instalasi, konsumsi biaya, penggunaan frekuensi dan efisiensi pita frekuensi. WiMAX Mobile dengan standar 802.16e memiliki kemampuan hand over atauhand off seperti pada teknologi komunikasi seluler yang sudah diterapkan.
Penerapan teknologi WiMAX oleh operator diharapkan akan menurunkan biaya akses internet. Tingginya harga bandwidth lokal yang sekarang ini karena menggunakan teknologi serat optik. Mahalnya harga bandwidth menjadi pemicu kurang berkembangannya internet di Indonesia. Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia berharap operator dan penyedia jasa internet segera membangun infrastruktur WiMAX, sehingga internet dapat dinikmati masyarakat dengan harga yang terjangkau.
WiMAX dapat lebih menghemat biaya penggunaan energi (berdasarkan ABI Research – Mobile Devices and Mobile Broadband). WiMAX juga dapat mengakomodasi 11 kali rata-rata pemakaian data saat ini dan tetap lebih efisien dalam penggunan energi dibandingkan WCDMA atau HSDPA. Pada percobaan di Jerman oleh T-Mobile, penggunaan teknologi WiMAX dapat mengurangi konsumsi energi sebesar 30-40% daya listrik, mengurangi call drop atau kegagalan panggilan, masing-masing 15% dan 40%. Selain itu WiMAX juga tidak membutuhkan investasi yang besar karena hanya menggunakan gelombang radio atau frekuensi. Hal ini tentu akan mengurangi biaya yang besar dari operator, sehingga patut dipertimbangkan oleh operator di Indonesia untuk mengadopsi teknologi ini lebih cepat.
Standard an Frekuensi WiMax
Standar yang digunakan WiMAX mengacu pada standar IEEE 802.16. Varian dari standar 802.16 ini ialah : 802.16, 802.16a, 802.16d dan 802.16e. Varian standar 802.16 yang diadopsi WiMAX untuk penggunaan komunikasi tetap atau Fixed Wireless Access (FWA) adalah 802.16d atau 802.16-2004 yang telah direvisi pada tahun 2004. Selanjutnya, varian yang digunakan untuk komunikasi bergerak (mobile) ialah 802.16e.
Standar 802.16d diperuntukan bagi layanan yang bersifat fixed maupun nomadic. Sistem ini menggunakan OFDM dan mendukung untuk kondisi lingkungan LOS dan NLOS. Perangkat 802.16d biasanya beroperasi pada band frekuensi 3.5 GHz dan 5.8 GHz. Profile dari standar 802.16 d tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:
Standar WiMAX 802.16e mendukung untuk aplikasi portable dan mobile sehingga dikondisikan mampu handoff dan roaming. Sistem ini menggunakan teknik SOFDMA, teknik modulasi multi-carrier yang menggunakan sub-channelisasi. 802.16e juga bisa dimanfaatkan untuk meng-coverpelanggan yang bersifat fixed (tetap). 802.16e memanfaatkan band frekuensi 2.3 GHz dan 2.5 GHz.
Topologi WiMax
Topologi jaringan WiMAX dapat dibagi menjadi 2 kategori besar yaitu Point to Multipoint (PMP) dan Point to Point (P2P) serta dapat dikembangkan dalam bentuk mesh. Topologi PMP biasanya digunakan untuk melayani akses langsung ke pelanggan. Dalam topologi ini BS WiMAX digunakan meng-handle beberapa SS. Kemampuan dari jumlah subscriber tergantung dari tipe QoS yang ditawarkan oleh operator. Bila tiap SS mendapatkan bandwidth yang cukup besar maka dapat disimpulkan bahwa kapasitas jumlah user juga akan semakin berkurang dan sebaliknya bila bandwidth yang dialokasikan semakin sedikit maka kapasitasnya akan semakin besar. Topologi P2P dapat digunakan untuk backhaul maupun dapat juga digunakan untuk komunikasi antara BS WiMAX dengan single SS. Dalam implementasi di lapangan, topologi PMP ini lebih banyak digunakan karena lebih efisien dibandingkan dengan P2P. Dengan kedua topologi di atas, WiMAX dapat dimanfaatkan untuk memenuhi berbagai topologi seperti mesh maupun gabungan atas integrasi antara point to point dan point to multipoint.
Pada dasarnya WiMax beroperasi seperti halnya WiFi tetapi dengan kecepatan lebih tinggi, jangkauan yang lebih luas dan untuk jumlah user yang lebih banyak. WiMax dapat menghilangkan black out area di daerah pinggiran dan pedalaman yang tidak memiliki broadband internet access karena perusahaan telekomunikasi belum berhasil memasang kabel untuk menghubungkan daerah ini dengan jaringannya.
Sistem WiMax terdiri atas 2 bagian:
  • 1.      WiMax Tower, memiliki konsep yang sama dengan tower telpon seluler. Sebuah tower WiMax memiliki coverage yang sangat luas, yaitu sekitar 8 km2
  • 2.      WiMax receiver – perangkat receiver atau antena dapat berupa sebuah kotak kecil atau PCMCIA card, atau bisa juga build-in dalam laptop seperti WiFi access saat ini.
Menara WiMax dapat terhubung secara langsung ke Internet dengan mempergunakan koneksi kabel berkecepatan tinggi (contohnya, sambungan T3). Selain itu juga dapat terhubung ke menara WiMax lainnya dengan mempergunakan line-of-sight backhaul, sebuah sambungan microwave. Hubungan dengan menara kedua ini, yang sering disebut sebagai backhaul, bersama dengan coverage dari menara individual yang mencapai 8 km2, membuat WiMax bisa menjangkau daerah-daerah yang tidak mampu dicapai oleh jaringan kabel.

 
WiMax memiliki 2 jenis layanan wireless
  • Non-Line-Of-Sight, jenis layanan seperti WiFI, dimana sebuah antenna kecil pada perangkat terhubung ke menara. Dalam layanan ini, WiMax mempergunakan lower frequency range – 2 GHz sampai 11 GHz (sama dengan WiFi). Transmisi dengan gelombang berfrekuensi rendah ini tidak mudah diganggu oleh hambatan fisik, lebih mudah membelok bila mendapati sebuah hambatan2.
  •   Line-Of-Sight, dimana sebuah menara WiMax terhubung langsung ke menara lainnya. Koneksi line-of-sight lebih kuat dan stabil, sehingga koneksi ini mampu mengirimkan banyak data dengan tingkat error yang rendah. Tranmisi line-of-sight mempergunakan frekuensi yang lebih tinggi, dengan kemampuan sampai pada 66GHz. Pada frekuensi yang lebih tinggi terdapat interferensi yang lebih rendah dan bandwidth yang lebih besar.
Tahap akhir dari skala area network adalah global area network(GAN). Proposal untuk GAN adalah IEEE 802.20. GAN yang sebenarnya bekerja sangat mirip dengan jaringan telpon seluler masa kini, dengan user yang mampu berkeliling suatu Negara dan tetap memiliki akses ke jaringan pada setiap saat. Jaringan ini mampu untuk memiliki bandwidth yang cukup untuk menyediakan layanan internet yang sebanding dengan layanan kabel modem, tetapi bisa diakses secara mobil oleh perangkat yang senantiasa online seperti laptop ataupun smartphone.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s