APLIKASI KOMUNIKASI DATA

Aplikasi Komunikasi Data Antara Kunci Elektronik dan PC Menggunakan Port Serial

Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan fungsi AT89C52 yang tidak hanya sebagai kontrol untuk menggerakan perangkat keras secara fisik tetapi juga mampu sebagai media komunikasi data. Dengan cara, membangun sistem aplikasi yang dapat mengirimkandan menerima komunikasi data string dari Mikrokontroler ke PC maupun sebaliknya,menggunakan port serial dan pemrograman Visual basic 6.0Dalam penelitian ini Diperoleh kesimpulan bahwa Aplikasi komunikasi data antara
AT89C52 – PC yang telah dibuat, memiliki kemampuan yang sama dengan perangkat lunakkomersial yang beredar dipasaran, Pengujian yang dilakukan yaitu dengan mengirimkanstring dengan ukuran maksimum 64kb dari PC pada satu sesi kirim data dan diterima padamikrokontroler dengan data yang sama dan ukuran yang sama pula, dan begitu juga sebaliknya.
Kata kunci Mikrokontroler, AT89C52, PC, Komunikasi, Data, serial, port
1. Pendahuluan
Seiring dengan perkembangan teknologi komputer khususnya pada embedded system,saat ini peranan software tidak dapat dipisahkan dari pesatnya perkembangan hardware. Software dapat berperan sebagai nyawa yang berfungsi untuk mengontrol dan menggerakkan segala aktivitas dari sebuah hardware, Tanpa software, hardware tidak bisa berfungsi maksimal.Agar penelitian ini lebih terfokus pada tujuan yang ingin dicapai, maka terdapat beberapa batasan masalah yang akan menjadi pokok pembahasan yaitu: Perangkat lunak dibangun untuk komunikasi data antara PC dan Mikrokontroler dengan port serial, mikrokontroler harus melalui RS232 / Max 232, komunikasi data hanya berupa karakter string yang dapat di konversikan pada bilangan hexadecimal, dan pengembangan serta pembangunan perangkat lunak menggunakan Visual basic 6.0 .
Pembahasan komunikasi data antara PC dan mikrokontroler sedikit sekali yang mengupas tentang komunikasi pengiriman dan penerimaan nilai string dari suatu karakter. Pada saat ini banyak yang hanya membahas tentang memerintah piranti keras untuk dapat digerakan secara fisik dengan menggunakan perangkat lunak. Untuk itu penelitian ini ditujukan untuk membangun sistem aplikasi yang dapat mengirimkan dan menerima komunikasi data string dari Mikrokontroler ke PC maupun sebaliknya.
Hasil pembuatan perangkat lunak ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pengetahuan yang berarti dalam perkembangan ilmu sains terapan, khususnya pada bidang komputer yang dapat menjembatani antara bidang elektronika digital dan informatika, juga sebagai solusi perangkat lunak murah dan terjangkau bagi user, dan memberikan alternatif perangkat lunak aplikasi komunikasi data selain perangkat lunak komersial yang telah ada dipasaran termasuk software hyperterminal yang terdapat pada system operasi produk dari Microsoft. Perangkat lunak ini dapat juga menyimpan data Identitas pengguna yang dikemudian dipakai sebagai autentifikasi untuk kode akses pada suatu ruangan, sehingga dapat mengatasi kebutuhan dari bidang Komputer Puslit Informatika LIPI yang saat ini berupaya tidak tergantung dengan sofware non freeware yang beredar dipasaran.Penelitian sebelumnya yaitu Prototype System Pengendali Pintu Untuk Keamanan Ruangan Berbasis Mikrokontroler AT89C51[1]. Penelitian ini membahas tentang komunikasi menggunakan protocol Multidrop, karena memungkinkan setiap terminal berkomunikasi dengan terminal lain dalam jarak yang cukup jauh, prototype sistem bertujuan agar setiap ruangan terjaga keamanannya secara terpadu. Kemudian Penelitian berikutnya ”Perancangan Alat Penyimpan Peran Berbasis AT89C52”[2].
Pada penelitian ini menunjukan fungsi alat penyimpan pesan, dirancang dengan menggunakan sistem minimum berbasis mikrokontroler AT89C52, yang berguna untuk menyimpan dan menampilkan pesan. Pesan diinputkan dan disimpan dalam memory RAM dan dibuka kembali oleh pengguna yang memiliki hak akses, User mempunyai hak akses. User memiliki hak akses jika mempunyai PIN. Pada dasarnya metode penelitian yang dilakukan adalah studi pustaka yaitu mempelajari definisi definisi dan metodemetode dan tatacara komunikasi rangkaian port serial serta RS232, serta fungsi-fungsi dari setiap pin yang ada pada mikrokontroler tersebut

2. Port Serial
Dibandingkan dengan menggunakan port parallel, penggunaan port serial terkesan lebih rumit. Berikut ini keuntungankeuntungan penggunaan port serial dibanding dengan port parallel [3]. Pada komunikasi dengan kabel yang panjang,masalah kabel loss tidak akan menjadi masalah besar daripada menggunakan kabel parallel. Port serial mentrasmisikan ‘1’ pada level tegangan -3 volt sampai -25volt dan ‘0’ pada level tegangan +3 volt sampai +25 volt.Sedangkan port parallel mentransmisikan ‘0’ pada level tegangan 0 volt serta ‘1’ pada level tegangan 5 volt. Berikut tampilan Penampang dari Serial port pada computer PC [4]:
Ganbar 1.Konektor serial DB-9 pada bagian belakang CPU
3. RS232/Max232
Nama lengkapnya adalah EIA/TIA-232 Interface Between Data Terminal Equipment and Data Circuit-Terminating Equipment Employing Serial Binary Data Interchange. Meskipun nama resminya “menyeramkan”, tapi standard ini hanya menyangkut komunikasi data antara komputer (Data Terminal Equipment – DTE) dengan alat-alat penglengkap komputer (Data Circuit-Terminating Equipment – DCE) [3].
Keterangan mengenai fungsi saluran RS232/Max232 pada konektor DB-9 adalah sebagai berikut: received Line Signal Detect, dengan saluran ini DCE memberitahukan ke DTE bahwa pada terminal masukan ada data masuk,receive Data, Digunakan DTE menerima data dari DCE, transmit Data, digunakan DTE mengirimkan data ke DCE, data Terminal Ready, pada saluran ini DTE memberitahukan kesiapan terminalnya, signal Ground, saluran Ground. Ring Indicator, pada saluran ini DCE memberitahu ke DTE bahwa sebuah stasiun menghendaki hubungan dengannya.Sedangkan Clear to send, dengan saluran ini DCE memberitahukan bahwa DTE boleh mulai mengirim data.Untuk request to Send.Dengan saluran ini DCE diminta mengirim data oleh DTE. Jika DCE Ready, Sinyal aktif pada saluran ini menunjukan bahwa  DCE sudah siap.Dari keterangan diatas setiap saluran yang ada pada RS232/MAX 232 dapat dideskripsikan oleh gambar 2,berikut:
4. Karakteristik Sinyal RS232
Dalam standard RS232, tegangan antara +3 sampai +15 Volt pada input Line Receiver dianggap sebagai level tegangan ‘0’, dan tegangan antara –3 sampai –15 Volt dianggap sebagai level tegangan ‘1’. Agar output Line Driver bisa dihubungkan dengan baik, tegangan output Line Driver berkisar antara +5 sampai +15 Volt untuk menyatakan level tegangan ‘0’, dan berkisar
antara –5 sampai –15 Volt untuk menyatakan level tegangan ‘1’[3]. Gambar 3, Merupakan ilustrasi pengiriman dan penerimaan data dari masing-masing piranti
dengan menggunakan register.
Gambar 2. RS232 Diagram
Gambar3. koneksi dengan serial
5. Atmel 89C52
AT89C52 adalah mikrokontroler keluaran Atmel dengan 8K byte Flash PEROM (Programmable and Erasable Read Only Memory), AT89C52 memiliki ruang alamat memory data dan program terpisah, pemisahan memory program dan data tersebut membolehkan memori data diakses dengan alamat 8-bit, sehingga dapat dengan cepat dan mudah disimpan dan dimanipulasi oleh CPU 8-bit. Namun demikian, alamat memori data 16-bit bisa juga dihasilkan melalui register DPTR.Tetapi pada aplikasi ini hanya maksimal menggunakan memori data 8-bit [5].
6. Tata Cara Komunikasi Port Serial
Dalam komunikasi data serial dengan cara Asinkron, kecepatan pengiriman data (baudrate) dan fase clock pada sisi transmitter dan pada sisi receiver harus sinkron. Untuk itu diperlukan sinkronisasi antara transmitter dan receiver. Hal ini dilakukan oleh bit ‘Start’ dan bit ‘Stop’. Ketika saluran transmisi dalam keadaan idle, output UART adalah dalam keadaan logika ‘1’. Ketika transmitter ingin mengirimkan data, output UART akan diset lebih dulu ke logika ‘0’ untuk waktu satu bit. Sinyal ini pada receiver akan dikenali sebagai sinyal ‘Start’ yang digunakan untuk mensinkronkan fase clocknya sehingga sinkron dengan fase clock transmitter [6].
Berikut ini adalah contoh bagaimana pengiriman huruf dalam format ASCII (41 heksa/1000001)tanpa bit paritas yaitu huruf ‘A’.
Gambar 4. Pengiriman huruf tanpa paritas
Kecepatan transmisi (baud rate) dapat dipilih bebas dalam rentang nilai yang umum digunakan adalah 110, 135, 150, 300, 600, 1200, 2400, dan 9600 (bit/detik). Dalam komunikasi data serial, baud rate dari kedua alat yang berhubungan harus diatur pada kecepatan yang sama, selanjutnya harus ditentukan panjang data (maks 8 bit) paritas (genap, ganjil atau tanpa paritas) dan jumlah bit ‘Stop’(1,1.5, atau 2bit)[3].
7. Karakteristik Sinyal Port Serial
Standar sinyal serial RS232 memiliki ketentuan level tegangan sebagai berikut: Logika ‘1’ disebut ‘Mark’ terletak antara – 3volt hingga -25 Volt, Logika ’0’ disebut ’space’ terletak antara +3Volt hingga +25Volt, daerah tegangan antara -3 Volt + 3 Volt adalah invalid level, yaitu level tegangan yang tidak memiliki level logika pasti sehingga harus dihindari. Demikian juga, lebih negatif dari -25 volt atau lebih positif dari + 25 volt juga harus dihindari karena tegangan tersebut dapat merusak line Driver pada saluran RS232 [3].
Gambar 5. Level tegangan RS232 pada
pengiriman huruf ‘A’tanpa bit paritas
Jika kecepatan transfer data dari DTE ke DCE (misal dari komputer ke Modem) lebih cepat dari pada transfer data dari DCE ke DCE (misal dari modem ke modem, cepat atau lambat kehilangan data akan terjadi karena buffer pada DCE akan mengalami overflow. Untuk itu diperlukan flow control untuk mengatasi masalah tersebut. Dikenal dua macam flow control yaitu secara software dan hardware. Flow control secara software sering disebut Xon/Xoff Flow Control menggunakan karakter Xoff (tipikalnya karakter ASCII19) untuk melakukan control [6].
 DCE akan mengirimkan Xoff untuk memberitahukan computer agar menghentikan pengiriman data jika buffer pada DCE telah penuh. Jika buffer telah kembali siap mengirimkan data, DCE akan mengirimkan karakter Xon ke computer dan computer akan mengirimkan data selanjutnya sampai data terkirim semua atau sampai computer menerima karakter Xoff kembali. Keuntungan flow control secara software ini adalah hanya membutuhkan kabel sedikit karena karakter control dikirimkan lewat saluran TX/RX. Akan tetapi, kecepatan pengiriman data menjadi lambat [3].
Untuk dapat mengaksesnya, kita dapat memasukan secara langsung ke dalam source code dengan hanya memasukan bilangan heksa yang tertera pada tabel.
8. Visual Basic
Visual Basic adalah perangkat lunak untuk menyusun program aplikasi yang bekerja dalam lingkungan system operasi Windows. Dengan Visual Basic kita bias memanfaatkan kemampuan Windows secara optimal. Dengan kecanggihan yang ditawarkan oleh Visual Basic kita akan merasakan begitu mudahnya menyusun program aplikasi dengan tampilan grafis yang menawan dalam waktu yang relative singkat.
Tabel 1. Alamat dan lokasi bit pada register UART
9. Hasil penelitian dan pembahasan
9.1. Pengaksesan dengan menggunakan kontrol ARComm
Kontrol ARComm menyediakan fasilitas komunikasi antara program aplikasi yang kita buat dengan port serial untuk mengirim atau menerima data melalui port serial. Setiap ingin menggunakan lebih dari satu port serial, kita juga harus menggunakan ARComm sebanyak port serial yang kita pakai. Untuk mengakses port serial kita dapat melakukannya secara langsung melalui register UART atau menggunakan kontrol MSComm dan ARComm yang telah disediakan pada Visual Basic.
Saluran yang digunakan UART untuk komunikasi baik untuk pengiriman maupun penerimaan data adalah saluran RxD dan saluran TxD serta saluran-saluran untuk control, yaitu saluran DCD, DSR, RTS, CTS, DTR, dan RI. Saluran-saluran ini ada yang sebagai output dan ada yang sebagai input. Kecuali saluran RxD, saluran-saluran ini dapat diakses secara langsung melalui register UART. Berikut adalah tabel alamat dan lokasi bit saluran tersebut pada register UART [7].
9.2. Perancangan Algoritma
Pada program aplikasi ini dibutuhkan jumlah kabel yang lebih sedikit, bisa hanya menggunakan tiga kabel, yaitu saluran Transmit data, saluran Receive data, dan saluran Ground (konfigurasi Null Modem). sebelum melakukan komunikasi antara PC dan Mikrokontroler, perlu adanya penyesuaian pada masing-masing perangkat, adapun yang harus disesuaikan yaitu kecepatan transfer (baudrate) serta pengaturan port yang akan dilewati untuk komunikasi antara dua perangkat. Gambar 6 adalah bagan alir system untuk menggambarkan keseluruhan langkah kerja dan system yang dibuat.
 
Gambar 6. Diagram alir system
Pada proses koneksi perangkat antara PC dan Mikrokontroler, perlu adanya inisialisasi dari ketersediaan port yang ada di PC, kemudian perlu juga penyesuaian seting dari transfer data. Informasi dari port pada PC dapat mudah diperoleh dengan ARCcomm yang tersedia pada VB, VB memudahkan dalam proses penyesuaiannya dan pemanggilan port yang terdapat pada PC. Gambar 7 merupakan Bagan alir yang menjelaskan langkah-langkah kerja dari proses koneksi perangkat keras dengan dijembatani piranti lunak.
Gambar 7. Diagram alir Koneksi system
Terbuka dan tertutupnya sebuah port diatur oleh fungsi control_lock_status yang berperan sebagai pemberi informasi tentang keadaan port yang digunakan sebagai saluran komunikasi data. Proses komunikasi data adalah proses utama dari program aplikasi ini, proses komunikasi dimulai dari inisialisasi masukan data yang akan dikomunikasikan antar perangkat, nilai Hexadesimal sangat berperan dalam melakukan komunikasi, hampir keseluruhan proses melibatkan nilai hexa. Proses komunikasi data dibagi menjadi dua bagian, bagian pertama yaitu proses pengiriman data.
Pada proses pengiriman data diatur dengan komponen xtimer berfungsi sebagai buffer over flow control (Control buffer) jika terjadi kelebihan pengiriman data. Untuk diketahui bahwa Mikrokontroler hanya mampu menerima 8 bit data untuk sekali proses pengiriman, untuk memulai pengiriman berikutnya, mikrokontroler harus menunggu jeda 20 μs. untuk mengatur jeda tersebut diperlukan komponen xtimer yang tersedia pada VB. Akan tetapi hal ini tidak berlaku untuk proses pengiriman dari mikrokontroler ke PC, karena PC memungkinkan untuk menerima data lebih besar dari 8bit/detik.Pada proses penerimaan data, xtimer digunakan untuk mengatur agar data antara proses pengiriman dan proses pembacaan tidak tumpang tindih, dan tidak terjadi kesalahan penerimaan data pada setiap string yang diterima PC. Langka kerja dapat terlihat dari bagan ali komunikasi system dibawah ini. Seperti yang ditampilkan pada Gambar 8 berikut ini:
 
Gambar 8. Diagram alir komunikasi system
9.3. Hasil Penelitian
Pengujian perangkat lunak ini dengan menggunakan downloader AT89C52 dan Kunci elektronik, data yang dikirim berupa char ’T’ melalui Aplikasi komunikasi data antara AT89C52 dengan PC Menggunakan serial port. Data yang dikirimkan merupakan trigger untuk mengambil semua data yang ada didalam memory AT89C52, yang kemudian disimpan ke dalam memory PC. Begitu juga dengan mengirimkan data maksimal yaitu dengan mengirimkan data sebesar 64kb pada satu sesi kirim, baik dari PC ke Mikrokontroler maupun sebaliknya dan diterima dengan data yang sama dan identik. Program aplikasi juga diujikan dengan perangkat kunci elektronik yang memiliki LCD display terintegrasi, pada layar display pun muncul string yang sama dengan string yang dikirimkan dari PC.
 Gambar 9 adalah contoh dari downloader dan Prototype elektrik lock yang akan dipakai di ruang Bidang Komputer Puslit Informatika LIPI. Gambar 10. menunjukan tampilan antar muka dari program Aplikasi komunikasi data antara AT89C52 – PC Menggunakan serial port. Pengaturan dilakukan dengan sangat mudah hanya memilih port yang akan digunakan dan mengisikan jumlah kecepatan yang dibutuhkan dari mikrokontroler untuk memulai komunikasi. Kolom untuk pengaturan ditempatkan pada sisi kanan dari tampilan piranti lunak. Untuk sisi kiri ditujukan bagi proses input data dan proses komunikasi data.
A
B
Gambar 9 .A. Downloader B.Elektrik lock
Gambar 10 .Tampilan Antarmuka Software
10. Diskusi dan Perbandingan dengan HyperTerminal
Pada Hyperterminal dapat diketahui proses pengaturan dalam koneksi perangkat melewati beberapa tahapan yang cukup panjang dan merepotkan bagi pengguna yang awam dengan masalah interkoneksi hardware. Tahapan yang harus dilewati yaitu konfirmasi dari lokasi berikut region perangkat lunak tersebut digunakan, kemudian masuk pada pengaturan modem yang akan dilewati sebagai comm port, lalu tahap selanjutnya koneksi harus dideskripsikan dengan sebuah nama yang diinputkan oleh user dan terakhir yaitu melakukan konfirmasi bahwa hardware dikenali sebagai modem yang akan dipanggil berdasarkan kode area.
Hal ini sangat jauh berbeda dengan Aplikasi komunikasi data antara AT89C52- PC Menggunakan serial port. Aplikasi ini hanya perlu pengaturan gerbang port yang akan dipakai, serta pengaturan standar yaitu pengaturan baudrate dan parity. Selain itu kemampuan piranti ini kurang lebih sama dengan kemampuan hyperterminal yaitu mengirimkan kode ASCII ke mikrokontroler dan sebaliknya.
11. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pengujian dariAplikasi komunikasi data antara AT89C52 dengan PC Menggunakan serial port, maka dapat diambil kesimpulan, perangkat lunak yang telah dibuat, layak untuk dipergunakan sebagai sarana penghubung antar perangkat. Software Aplikasi komunikasi data antara AT89C52-PC serial port menggunakan algoritma yang sangat sederhana, mudah dikembangkan kembali serta murah dalam sudut pandang harga, walaupun masih terdapat kekurangan dari segi tampilan dan instrument penunjang seperti jendela konfirmasi apabila koneksi telah berhasil. Dari hasil pengujian yang dilakukan, masih banyak kelemahan yang ditemui. Antara lain adalah piranti ini tidak sepenuhnya open source dan tidak tergolong freeware karena dibangun dengan menggunakan VB yang masih dalam platform Microsoft, untuk perkembangan selanjutnya diharapkan software ini dikembangkan dalam platform yang benarbenar open source yaitu JAVA.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s